Hari Internasional Mengakhiri Impunitas Kejahatan Terhadap Jurnalis

  • Share
Diskusi Polres Bolmut bersama dengan Jurnalis. Salah satu hal yang dibahas kekerasan terhadap jurnalis. (Dok Polres Bolmut)

TORANGPEBERITA.COM- Setiap 2 November masyarakat internasional memperingati Hari Internasional Mengakhiri Impunitas Kejahatan Terhadap Jurnalis.

Peringatan itu bertujuan untuk mendesak negara-negara anggota PBB agar melakukan langkah-langkah yang pasti untuk melawan budaya impunitas, terutama terhadap jurnalis.

Pemilihan 2 November sebagai peringatan Hari Internasional Mengakhiri Impunitas Kejahatan Terhadap Jurnalis juga dilakukan untuk mengenang pembunuhan terhadap dua jurnalis Prancis di Mali pada 2 November 2013.

Peringatan Hari Internasional Mengakhiri Impunitas Kejahatan Terhadap Jurnalis sangat relevan bagi Indonesia, karena negara ini masih memelihara impunitas terhadap berbagai kejahatan yang dilakukan oleh aktor negara maupun aktor non-negara kepada jurnalis. Walau jurnalis Indonesia sudah dilindungi Undang Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers dan Kode Etik Jurnalistik Wartawan Indonesia, namun dalam praktiknya masih banyak jurnalis yang menjadi korban kekerasan, bahkan dikriminalisasi, karena berita yang mereka buat.

Baca Pula:  Daerah Rawan Terjadi KLB Polio, Kemenkes Akan Beri Perhatian Khusus

Data Aliansi Jurnalis Independen (AJI) menunjukkan, terdapat sembilan jurnalis mati dibunuh karena berita.

Delapan kasus kematian jurnalis dikategorikan masih gelap penyelesaiannya hingga kini (dark number). Masing-masing: Fuad Muhammad Syafruddin alias Udin (1996), Naimullah (1997), Agus Mulyawan (1999), Muhammad Jamaluddin (2003), Ersa Siregar (2003), Herliyanto (2006), Ardiansyah Matrais Wibisono (2010), Anak Agung Prabangsa (2009) dan Alfred Mirulewan (2010). Hanya satu kasus pembunuhan yang pelakunya diproses hukum.

AJI mencatat, sejak 2006 sampai 2022 telah terjadi 935 kasus kekerasan terhadap jurnalis.

Beberapa kejadian terkini misalnya jurnalis Manado Post dijemput paksa polisi karena berita, situs konde.co tidak bisa diakses setelah memberitakan kasus perkosaan di salah satu kementerian, HP jurnalis di Jeneponto dilempar ketua bawaslu, dan dihapusnya data dua jurnalis Papua yang meliput sidang militer.

Baca Pula:  Daerah Rawan Terjadi KLB Polio, Kemenkes Akan Beri Perhatian Khusus

Sementara itu, data pemantauan Amnesty International Indonesia menunjukkan kasus kekerasan terhadap jurnalis di Indonesia selalu terjadi setiap tahun, setidaknya sejak 2019, dengan jumlah yang signifikan. Pada 2019, terjadi 16 kasus kekerasan dengan 52 korban, pada 2020 terjadi 36 kasus dengan 68 korban, pada 2021 terjadi 37 kasus dengan 49 korban, dan pada 2022 terjadi 17 kasus dengan 23 korban.

Dengan situasi yang seperti itu, Indonesia tidak bisa dikatakan sebagai tempat yang aman bagi jurnalis untuk melakukan tugas-tugas jurnalistiknya.

Peringatan Hari Internasional Mengakhiri Impunitas Kejahatan Terhadap Jurnalis pada 2 November 2022 ini, sudah seharusnya menjadi momen bagi negara untuk tidak lagi membiarkan aksi kekerasan terhadap jurnalis dan memproses hukum siapa pun yang melakukan kejahatan terhadap jurnalis yang melakukan tugas jurnalistiknya.

Fakta menarik dan bermanfaat
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *