/

Ratusan orang belum ditemukan dalam kejadian ‘tsunami Himalaya’ di India

Kedarnath: Kedarnath shrine, one of the holiest of Hindu temples. Photo: PTI

TORANGPEBERITA.COM- Sekitar 100 orang lebih belum ditemukan setelah sebagian gletser runtuh dan melepaskan semburan air, batu, dan debu ke lembah pegunungan di utara Himalaya masih dalam pencarian personel militer India. Kejadian tersebut menewaskan 14 orang.

Media lokal menyebut kejadian ini sebagai “tsunami Himalaya“. Menurut rekaman dan kesaksian, gelombang air yang menjulang tinggi menyapu sungai dengan kecepatan tinggi pada Minggu pagi, menyebabkan momentum air bergerak melalui ngarai sempit, menyapu bendungan pembangkit listrik tenaga air Rishiganga. Sebanyak lima jembatan serta puluhan rumah rusak.

Saat air mengalir ke sungai Dhauliganga, “tsunami” itu menghantam pembangkit listrik tenaga air 500MW yang lebih besar yang dibangun oleh pemerintah serta merusak tiga proyek pembangkit listrik tenaga air lainnya di sepanjang sungai.

Sebagian besar yang hilang adalah orang-orang yang bekerja di pembangkit listrik tenaga air Rishiganga dan NTPC.

Hingga kini tim penyelamat difokuskan pada terowongan sepanjang 2,5 km (1,5 mil) tempat para pekerja diyakini terjebak.

Vivek Pandey, juru bicara Pasukan Polisi Perbatasan Indo-Tibet, mengatakan 30-35 pekerja diyakini berada di dalam terowongan dan tim penyelamat berusaha menjangkau mereka. Belum ada kontak suara dengan siapa pun di dalam terowongan, kata pejabat lain.


“Para penyelamat menggunakan tali dan sekop untuk mencapai mulut terowongan. Mereka menggali puing-puing dan memasuki terowongan. Mereka belum bisa berhubungan dengan orang-orang yang terjebak, ”kata kepala menteri Uttarakhand, Trivendra Singh Rawat.

Sehari sebelumnya ada 12 orang diselamatkan dari terowongan lain.

Lebih dari 2.000 anggota militer, kelompok paramiliter, dan polisi mengambil bagian dalam operasi pencarian dan penyelamatan, termasuk tentara yang ahli dalam pendakian gunung, bekerja hingga malam di bawah penerangan lampu halogen, kata pihak berwenang.

“Kami berharap dapat melanjutkan operasi selama 24 hingga 48 jam ke depan,” kata Satya Pradhan, Kepala Pasukan Nasional Penanggulangan Bencana.

Daerah Himalaya memiliki rangkaian proyek pembangkit listrik tenaga air di beberapa sungai dan anak sungainya. Sangram Singh Rawat, mantan anggota dewan desa Raini, daerah yang paling dekat dengan gletser, mengatakan bahwa otoritas media setempat dapat menyelamatkan unit daya lainnya di hilir karena tindakan tepat waktu yang diambil untuk melepaskan air dengan membuka gerbang.

Banjir juga merusak rumah-rumah, kata Ravi Bejaria, juru bicara pemerintah, meskipun dia tidak memiliki rincian tentang jumlah dan apakah ada warga yang terluka, hilang atau tewas. Tempat wisata hilir yang populer di tepi Sungai Gangga ditutup, dan semua aktivitas dihentikan.

Penyebab pasti bencana tersebut masih belum jelas dan para ilmuwan sedang diterbangkan ke daerah tersebut pada hari Senin untuk menentukan apakah banjir disebabkan oleh jeda glasial, longsoran salju atau tanah longsor di gletser.

Sementara beberapa orang mengatakan insiden itu menunjukkan dampak yang semakin besar dari krisis iklim – survei tahun 2019 menemukan bahwa gletser Himalia mencair dengan “kecepatan yang mengkhawatirkan” – aktivis dan penulis lokal juga menyalahkan pembangunan bendungan dan infrastruktur tenaga air yang intensif di sepanjang sungai Uttarakhand dan pegunungan, yang menurut mereka mendestabilisasi kawasan Himalaya yang rapuh secara ekologis dan mengakibatkan peristiwa cuaca yang lebih ekstrem.

Ada 550 bendungan dan proyek pembangkit listrik tenaga air di negara bagian Uttarakhand saja, dengan 152 bendungan besar dibangun atau sedang dibangun. Di daerah yang terkena banjir bandang hari Minggu, ada 58 proyek pembangkit listrik tenaga air di sepanjang sungai dan anak sungainya.

Sebuah jalan baru juga sedang dibangun menuju pegunungan untuk memudahkan akses bagi wisatawan ke kuil Kedarnath yang terkenal di Uttarakhand, yang melibatkan peledakan batu dan pembuangan lumpur.

Ahli geologi Dwarika Dobhal, dari Wadia Institute of Himalayan Geology, memiliki teori yang berbeda dengan pihak berwenang tentang apa yang menyebabkan banjir dan mengatakan dia yakin itu adalah longsoran salju, bukan gletser yang rusak, yang kemungkinan menyebabkan banjir.

Dia mengatakan “lebih mungkin” bahwa dalam beberapa pekan terakhir telah terjadi penyumbatan puing-puing di hulu sungai, menyebabkan danau terbentuk dan air secara bertahap menumpuk. Longsoran salju kemudian “menyebabkan danau ini pecah dan air mengalir menuruni lembah dengan cepat”.

“Perubahan iklim akan membuat kejadian ini lebih umum,” ujar Dobhal.


Sumber : Zonautara.com

Fakta menarik dan bermanfaat