/

Banjir di Halmahera Utara 2.863 orang mengungsi

Jembatan antara Kecamatan Galela dan Tobelo. (Foto Instagram ACT)

TORANGPEBERITA.COM- Berdasarkan data
Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Halmahera Utara, Maluku Utara (Malut), mencatat sedikitnya 2.863 orang mengungsi akibat rumahnya terendam banjir ketika dua sungai besar meluap pada Sabtu 16 Januari 2021.

Kepala BPBD Halmahera Utara Abner Manery mengatakan pihaknya telah mendata ada 2.863 jiwa yang tersebar di empat kecamatan, rumahnya terendam banjir dan harus mengungsi ke berbagai tempat yang aman.

“Warga yang yang mengungsi itu berasala dari empat kecamatan, yakni Kecamatan Kao Barat, Galela Selatan, Galela Barat, dan Loloda Utara,” ujarnya seperti dikutip dari Antara Senin 18 Januari 2021.


Banjir tersebut dipicu hujan dengan intensitas ringan-lebat yang disertai angin kencang dalam durasi waktu yang lama, mulai pukul 16.00 WIT sejak 15-16 Januari 2021.

Desa yang terendam banjir adalah Desa Togawa, Soakonora (Galela Selatan). Desa Roko, Dokulamo, (Galela Barat). Desa Pitago, Bailengit, Soamaetek, Parseba, Tuguis, Mekar Sari (Kao Barat), dan Desa Ngajam (Loloda Utara).

Warga terdampak banjir di Desa Togawa 61 KK 285 jiwa, Dokulamo 4 KK 15 jiwa, Roko 313 KK 1016 jiwa, Soakonora 2 KK 11 jiwa, Pitago 45 KK 153 jiwa, Bailengit 67 KK 294 jiwa, Soamaetek 30 KK 120 jiwa, Parseba 115 KK 378 jiwa, Tuguis 136 KK 499 jiwa, Mekarsari 35 KK 87 jiwa, dan Desa Ngajam 1 KK 5 jiwa. Jumlah pengungsi seluruhnya mencapai 2.863 orang.

Sedangkan kerugian materil karena akses jalan putus, 3 unit rumah warga terbawa banjir, 2 unit rumah rusak berat dan yang lainnya masih dalam pendataan.

Fakta menarik dan bermanfaat