/

Polda Sulut bongkar 16 kasus judi togel, buku tafsiran mimpi ikut diamankan

Pengungkapan kasus ini dibeber dalam sebuah press conference di halaman Ditreskrimum Polda Sulut. (Foto Polda Sulut)

TORANGPEBERITA.COM- Januari di awal tahun 2021 Polda Sulawesi Utara (Sulut) berhasil melakukan pengungkapan kasus perjudian jenis toto gelap (togel).

Ada sebanyak 16 kasus berhasil diungkap, yang terjadi selama sepekan sejak tanggal 6 hingga 11 Januari 2021.

Pengungkapan kasus ini dibeber dalam sebuah press conference di halaman Ditreskrimum Polda Sulut, dipimpin oleh Kasubdit III Jatanras Ditreskrimum Polda Sulut AKBP Benny Ansiga didampingi Kompol Selfie Torondek dari Bidang Humas Polda Sulut, Kamis 14 Januari 2021.


AKBP Benny mengatakan pengungkapan kasus togel ini dilakukan di berbagai tempat, yaitu di Manado, Minahasa, Tomohon, Kotamobagu, Minahasa Selatan, Bolmong, Talaud, Bitung dan Sitaro.

Dalam pengungkapan tersebut, Polisi mengamankan sebanyak 28 terduga pelaku judi togel dengan barang bukti berupa total uang tunai berjumlah Rp36.191.000, sisa saldo di Akun Home Togel sejumlah Rp 9.203.860, 34 buah ponsel berbagai merek, 7 lembar Kartu ATM dan buku tabungan berbagai Bank, 4 lembar kertas tabel shio, 13 buah buku dan 21 lembar rekapan togel.

Selanjutnya satu buah buku tafsiran mimpi, 3 buah kalkulator, 1 unit laptop merk Asus, 1 unit modem internet dan 1 buah tas tangan warna coklat.

Para terduga pelaku yang diamankan memiliki peran masing-masing, yaitu ada yang berperan sebagai bandar, pengecer maupun penjual kupon togel. Mereka dikenakan Pasal 303 ayat 1 ke- 2 e KUHP, tentang Perjudian dengan ancaman hukuman pidana penjara selama-lamanya 10 tahun, Jo Pasal 55, 56 KUHP.

Kabid Humas Polda Sulut Kombes Pol Jules Abraham Abast menyampaikan terima kasih kepada masyarakat yang sudah bekerja sama dengan Kepolisian dalam memberikan informasi terkait praktek perjudian.

“Kepolisian terus berkomitmen memberantas semua praktek perjudian di Sulawesi Utara, salah satunya judi togel ini. Kepada masyarakat apabila mengetahui keberadaan praktek perjudian seperti ini, maka segera melaporkan kepada aparat Kepolisian,” kata Abast seperti dikutip dari tribrata news Polda Sulut.

Fakta menarik dan bermanfaat