Penangkapan Dosen UMI Makassar Ini Kata Polda Sulsel

AM, dosen FH-UMI jadi korban salah tangkap aparat saat terjebak di demo tolak omnibus law. /Twitter/@PBHLI_Nasional/ /




TORANGPEBERITA.com- Polda Sulsel melalui
Kabid Humas Polda Kombes Pol Ibrahim Tompo membenarkan pihaknya telah menangkap seorang dosen Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar berinisial AM karena diduga terlibat aksi demo hingga rusuh di depan kantor Gubernur Sulsel pada Kamis 8 2020 Oktober pekan lalu.

Tompo mengungkapkan, dari hasil pemeriksaan diketahui AM merupakan dosen fakultas hukum di UMI Makassar.

“Hal ini baru diketahui informasinya dan kami prihatin dengan insiden itu,” kata Ibrahim melalui siaran pers, Senin 12 Oktober 2020 seperti dikutip dari Antara.


Mantan kabid humas Polda Sulut ini
Menuturkan pihak Kepolisian saat itu sudah melakukan prosedur yang tepat untuk mengendalikan massa yang berdemo.

“Situasi saat itu ada unjuk rasa yang berujung anarkis dan berlangsung hingga malam hari sehingga prosedur pengamanan yang dilakukan adalah melakukan pembubaran massa,” tutur perwira menengah ini.

Pembubaran massa yang dilakukan adalah dengan memberikan peringatan melalui pengeras suara dan menyemprotkan water cannon.

“Lalu dilanjutkan dengan penembakan gas air mata untuk mengurai massa,” tutur Ibrahim.

Setelah itu dilanjutkan dengan menangkap massa yang bersikeras tetap berada di lokasi. Ibrahim menyebut saat itu situasi tidak terkendali dan ada beberapa orang yang ditangkap, termasuk AM.

“Sesuai kewenangan yang ada dalam KUHAP, memperbolehkan bagi petugas untuk memeriksa, memberhentikan dan mengamankan seseorang yang dicurigai di tempat kejadian, terkait dengan kondisi itu maka ada beberapa orang yang diamankan termasuk yang bersangkutan,” katanya.

Hingga saat ini AM masih diperiksa penyidik untuk memastikan keterlibatan AM dalam aksi demonstrasi.

“Kami lakukan pemeriksaan pendalaman terkait prosedur yang dilaksanakan oleh petugas di lapangan. Kami akan menyampaikan fakta yang tepat untuk itu dan memberikan jawabannya setelah pemeriksaan selesai,” papar Ibrahim.

Sementara pihak kampus menyebut AM adalah korban salah tangkap dan telah dihajar aparat Kepolisian.


Sumber : Antara

Fakta menarik dan bermanfaat